Belajar Bermain Drum


Hi Drummerz ! Di artikel ini akan dijelaskan cara mudah untuk memulai permainan drum. Yup, playing drums is easy, but it's hard to mastered it! Nah, jadi siapa bilang kalau main drum itu mudah? :)
Pertama, untuk memulai belajar main drum anda tidak perlu sebuah drum. Yang anda perlukan hanya duduk didepan komputer ini. Lho? Gimana cara? That's easy!!! Buatlah delapan ketukan dengan tangan kanan anda, tapi bunyi hitungan adalah " 1 and 2 and 3 and 4 and" (bahasa inggris). Pada setiap angka dan "and" yang anda sebutkan buatlah pukulan bersamaan dengan hitungan. Lakukan!
"one and two and three and four and"

Sudah? Nah, itu adalah ketukan 1/8. Ingat, 1/8.
Nah, sekarang buat ketukan dengan tangan kiri pada hitungan "two" dan "four". Tangan kanan tetap membuat ketukan seperti yang pertama. 1 2 3 4... Mulai!
"one and two and three and four and".
Sudah? mudahkan? Tapi itu belum semua... step terakhir adalah membuat ketukan dengan kaki kanan yang jatuhnya pada hitungan "one" dan "three". Tapi lagi2 tangan kanan dan kiri tetap melakukan hal yang sudah anda lakukan tadi, kaki kanan tinggal memperkaya ketukan2 itu. 1 2 3 4... mulai!
"one and two and three and four and...."
Wow! Selamat, anda sekarang sudah bisa dibilang seorang 'drummer'. Tapi ingat, itu hanya permulaan. Untuk menguasai drum secara hampir menyeluruh anda setidaknya membutuhkan waktu sekitar 6 tahun, atau bahkan lebih. :)
Pada drumset nantinya, tangan kanan anda ditempatkan pada cymbal hihat (biasanya terletak pada sisi kiri anda) atau cymbal ride yang biasanya terletak di sisi kanan anda. Tangan kiri pada snare drum yang sudah pasti terletak diantara kaki anda dan kaki kanan ditaruh diatas pedal bass drum. Dan anda tinggal melakukan pukulan2 itu dan sambung pukulan itu sehingga membentuk beat yang panjang. Menyambung pukulan2 itu mudah, ketukannya akan menjadi...
""one and two and three and four and one and two and.... dst"
Simak aja ilustrasi ini agar lebih mengerti dan jika dijadikan notasi, hasilnya adalah ilustrasi ini











 


Rudiment/Basic
 
Rudiment/Basic sticking adalah pukulan-pukulan dasar pada permainan drum. Setiap pola pukulan dibawah ini sangat penting untuk dikuasai karena sangat berpengaruh pada permainan drum dan sangat banyak digunakan.
Keterangan:
R = Tangan kanan memukul
L = Tangan kiri memukul


Single Stroke
R L R L R L R L


Double Stroke
R R L L R R L L


Triple Stroke
R R R L L L R R R L L L


Paradiddle
R L R R L R L L


Paradiddle-diddle
R L R R L L


Triplet/rough
R R L R R L atau L L R L L R



Cara Memegang Stick Dan Posisi Kaki Pada Pedal



Ada dua cara memegang stick:
1. Matched grip (lihat gambar I)
2. Traditional grip (lihat gambar II)

   

Matched grip mempunyai 2 cara memegang yang berbeda:
   
A. Closed hand/tangan tertutup dimana pukulan sangat mengandalkan lengan dan pergelangan tangan sehingga pukulan menjadi kaku dan tangan cepat lelah, kecepatannya pun sangat terbatas.
B. Open hand/tangan terbuka dimana ibu jari dan telunjuk yang digunakan untuk menjepit stick, sedangkan ketiga jari lainnya seperti jari tengah, jari manis dan kelingking berperan untuk mendorong stick. Ketika stick yang didorong menyentuh drumhead, maka secara otomatis stick akan memantul kembali, gunakan pantulan itu untuk membuat pukulan berikutnya (ketiga jari mendorong stick itu kembali). Lakukan secara berulang-ulang, seperti mendribble bola basket saja.



Traditional grip
Perbedaan grip ini adalah pada tangan kiri, dimana stick dijepitkan di ibu jari dan ditaruh diantara jari tengah dan jari manis. Ibu jari yang berperan untuk mendorong stick. Sedangkan untuk tangan kanan cara memegangnya tidak ada perbedaan, seperti matched grip saja Traditional grip memang lebih sulit untuk dilakukan ketimbang matched grip karena mengontrol tangan kiri jauh lebih rumit.



Awal dari Traditional grip
Traditional merupakan cara memegang stick yang pertama digunakan, dimulai dari tahun 1600. Sebenarnya traditional grip diperlukan untuk keperluan drummer marching band pada saat itu yang dimana mereka menaruh snare drum dengan cara mengikatnya (seperti tas) dan talinya dilingkarkan dibahu, sehingga posisi snare drum miring kearah kanan. Karena posisinya miring kearah kanan, maka tangan kiri memakai grip yang berbeda dengan tangan kanannya guna untuk meraih snare drum tersebut (tangan kiri seperti memegang pensil, tetapi stick ditaruh diantara 2 pasang jari dan dijepitkan di ibu jari).
Tahun 1840 drumset baru ditemukan (snare, bass dan tom-tom) dimana tiga drum dimainkan dengan satu orang. Karena traditional grip merupakan kebiasaan turun-temurun yang berawal dari marching, maka traditional grip digunakan juga pada drumset. Kemudian lagi-lagi kebiasaan ini berlanjut dengan akhirnya pada pertengahan tahun 1960, Ringo Starr (drummer The Beatles) mengambil langkah maju dengan memegang stick pada posisi yang sama (tangan kiri sama seperti tangan kanan), sehingga seperti orang yang memegang dua buah palu. Yang kemudian dinamakan matched grip. Ternyata dengan menggunakan matched grip maka dengan mudah pemain drum dapat mengeluarkan power/tenaga yang diinginkan dan juga pukulan pada tangan kirinya menjadi lebih akurat.
Dan akhirnya keduanya pun dapat digunakan sesuai dengan aliran lagu dan selera pemain drum, untuk lagu yang lembut dan memerlukan sentuhan, maka traditional griplah yang 'bebicara', sedangkan untuk memainkan groove/beat yang solid dan lagu yang lebih modern (rock), matched grip yang paling cocok.

Menginjak pedal
Cara menginjak pedal ada 2 macam yaitu:
1. Heel down (lihat gambar A)
2. Heel up (lihat gambar B)
   
Kedua posisi kaki tersebut dapat dilakukan sesuai dengan aliran lagu dan selera pemain drum. Jika anda pemain jazz (swing, pop jazz) maka heel down merupakan pilihan yang tepat, tetapi jika anda pemain rock atau fusion dan funk maka heel up diperlukan untuk menciptakan groove yang lebih solid karena kecepatan dan kekuatan kaki akan bertambah.
Heel down sangat mengandalkan pergelangan kaki untuk memukul. Jadi, anda jangan berharap untuk medapatkan pukulan yang keras dengan posisi ini, hanya buang-buang tenaga saja.
Heel up menggunakan ujung kaki untuk menginjak pedal sehingga semua tenaga dapat dikerahkan. Untuk mendapatkan kecepatan yang lebih pada saat heel up, posisi kaki dimundurkan sehingga pada saat menginjak pedal (pada saat menginjak pedal kaki jangan ditahan tapi dilepas kembali), maka pedal akan kembali pada posisi semula karena ditarik oleh pegas dan anda tinggal menginjaknya lagi untuk memukul.
 
Teknik Memukul : RIMSHOT !!!

Masih banyak drummer-drummer baru, bahkan yang sudah lama bermain drum tidak mengetahui pukulan yang dinamankan rimshot.
Suatu hari ketika saya menjadi salah seorang tim penilai pada saat audisi festival drum (music) tahun 2000, saya melihat 2 atau 3 orang drummer yang main dengan pukulan yang keras, tetapi kenapa suara snare-nya tetap saja tidak terdengar (terdengar sih, tapi suara pelan dan tidak tajam). Dan sepertinya dia mencoba memukul keras-keras snarenya supaya terdengar, tetapi sia-sia. Kemudian saya lihat yang ternyata dia tidak menggunakan teknik Rimshot pada snare-nya sehingga suaranya pelan dan tidak tajam.
Banyak drummer yang susah payah mencari suara snare yang bagus, sampai-sampai mereka mengganti head, men-tune snarenya dengan tensi yang berbeda-beda dan bahkan ada juga yang sampai membeli snare baru. Mereka tidak tahu kuncinya untuk mendapatkan suara snare yang tajam dan bagus...yaitu Rimshot!
Sebenarnya tidak ada salahnya anda tidak menggunakan rimshot. Teknik memukul biasa sering digunakan pada lagu-lagu country, pop. Tetapi jika anda memainkan musik rock, fusion, funk, latin, jazz dan metal yang anda butuhkan andalah RIMSHOT!
Jika anda belum tahu mengenai rimshot, lihatlah gambar dibawah ini.



Ini adalah pukulan biasa. Ujung stick hanya memukul drumheadnya saja, suara yang dihasilkan tidak terlalu fokus apalagi jika dipukul keras dan drumheadnya akan cepat menjadi cekung.



Ini adalah pukulan Rimshot. Stick mengenai drumhead dan rim pada snare secara bersamaan, sehingga suara yang dihasilkan nyaring, penuh dan tajam, dengan pukulan seperti ini maka drumhead, rim dan shell akan 'bersuara' sehingga lebih terdengar karakter snare drumnya. Biasakanlah bermain dengan menggunakan teknik ini. Teknik ini merupakan keharusan jika anda hendak rekaman. Jadi, biasakanlah menggunakan teknik ini pada setiap lagu yang anda mainkan.
 

Sejarah Drum



Sejarah Adanya Alat Musik Drum di Dunia

Sejarah drum dimulai dengan munculnya peradaban manusia. pukulan drum telah dikaitkan dengan kelahiran manusia. drum adalah salah satu jenis alat musik yang du pakai di hutan.juga disebut membranophone, berarti sebuah alat yang membuat suara dari selaput yang berkepanjangan dan mengesankan dengan beberapa jenis objek, biasanya sebuah lengkung stick.

Drum terdiri dari hollowed out potong (disebut tubuh), yang memanjang pada ujung drum, dan tombol tuning atau pasak yang stiffens atau loosens selaput yang berbeda untuk mencapai nada. YAng mengahsilkan suara saat kita bermain drum adalah pada saat kita memukul gendang selaput tersebut.
Sejarah Adanya Alat Musik Drum di Dunia
Sejarah Alat Musik Drum
Drum kit yang pertama kali dikembangkan karena pertimbangan ruang dan keuangan di bioskop di mana drumer didorong untuk menutupi bagian perkusi sebanyak mungkin. Sampai saat itu, drum dan simbal dimainkan secara terpisah dalam militer dan pengaturan musik orkestra. Awalnya, drumer memainkan bass dan snare drum dengan tangan, kemudian di tahun 1890-an mereka mulai bereksperimen dengan footpedals untuk memainkan bas drum. William Ludwig membuat pedal bass drum sistem dapat dilaksanakan pada tahun 1909, membuka jalan untuk drum modern.

Pada Perang Dunia I drum kit yang ditandai dengan berbaris sangat besar bass drum dan banyak item digantung pada perkusi dan sekitarnya, dan mereka menjadi bagian sentral dari musik jazz. Hi-hat berdiri muncul sekitar 1926. Logam konsol dikembangkan untuk terus cina tom-tom, dengan ayunan keluar adalah singkatan dari snare drum dan simbal. Di atas konsol adalah “alat” (disingkat menjadi “perangkap”) nampan digunakan untuk menyimpan peluit, klaxons, dan cowbells, sehingga drum kit yang dijuluki “jebakan kit.”

Pada tahun 1930-an, Ben Duncan dan lain-lain dipopulerkan efisien kit perangkap yang mengarah ke empat dasar standar sepotong drum: bass, snare, tom-tom, dan lantai tom. Dalam waktu kakinya dipasang ke lantai yang lebih besar tom, dan “consolettes” yang dirancang untuk terus tom-tom kecil pada bass drum. Pada tahun 1940-an, mempelopori Louie Bellson menggunakan dua bass drum, atau double bass drum. Gene Krupa drumer pertama untuk memimpin orkestra sendiri dan menyodorkan drum ke dalam spot light dengan solo drum, yang lain akan segera mengikuti memimpin . Dengan pengaruh dari rock and roll, sebuah daerah aliran sungai saat terjadi antara tahun 1962 dan 1964, ketika Surfaris dirilis “Wipe Out” dan ketika Ringo Starr dari The Beatles memainkan Ludwig kit di televisi Amerika; legiun peristiwa yang termotivasi untuk mengambil drum.

Kecenderungan menuju drum besar kit di Rock musik dimulai pada tahun 1960-an dan mendapatkan momentum pada tahun 1970an. Pada tahun 1980-an, sangat populer seperti drumer Billy Cobham, Carl Palmer, Nicko McBrain, Phil Collins, Stewart Copeland dan mungkin terutama Neil Peart yang menggunakan sejumlah besar drum dan simbal dan juga mulai menggunakan drum elektronik. Pada 1990-an dan 2000-an, banyak pemain drum dalam musik populer telah kembali kembali ke dasar empat potongan drum standar.

Isi Drum

Drum sebenarnya bermacam-macam. Ada snare, tom-tom, bass, conga, tymbal, mondo, bedug, tabla... dll, mereka sebenarnya adalah drum, karena memainkannya dengan cara dipukul. Tetapi yang kita bahas adalah DRUMSET, yang bisa dibilang bentuk drum paling modern. Drumset itu sendiri sebenarnya terdiri atas 3 drum, yaitu Snare, tom-tom dan bass drum. Untuk tom-tom masih dapat dibagi dua lagi, yaitu: Mounted tom dan floor tom-tom (tergantung dari peletakan dan diameter saja). Dari ketiga unsur tersebut masih ada beberapa unsur penting lagi, yaitu cymbal, hardware (pedal, hihat stand, cymbal stand, snare stand, tom holder/tom stand) dan drumhead.

Tom-tom terdiri atas berbagai macam ukuran baik dalam kedalamannya dan diameternya. Ukuran suatu drum biasnya ditulis 12x10 yang maksudnya adalah kedalamannya 12 inchi dan diameternya 10 inchi. Diameter tom-tom bervariasi, biasanya tom-tom paling kecil berdiameter 6", dan berlanjut ke 8", 10", 12", 13", 14", 15", 16", 18" dan 20". Ukuran tom-tom 14" keatas dapat digolongkan sebagai floor tom-tom, tetapi tergantung dari peletakannya juga. Tom-tom menggunakan 2 drumhead, atas dan bawah, kecuali pada tahun 70-an dimana tom-dan bass drum hanya menggunakan 1 drumhead saja, dan suaranya jelek sekali. Badan tom-tom atau yang biasa disebut dengan shell terbuat dari kayu. Untuk drum kelas pemula biasanya menggunakan kayu Mahogany dan untuk kelas professional biasanya menggunakan kayu Birch dan Maple. Kayu Birch dan Maple lebih mahal karena menghasilkan suara atau tone yang bulat dan jernih. Kayu pada tom-tom biasanya mempunyai ketebalan dari 4 sampai 10 mm. Semakin tipis kayu maka suara yang dihasilkan semakin kaya dan sensitive. Sedangkan semakin tebal kayu suara yang dihasilkan semakin keras, tetapi suaranya tidak terlalu kaya dan kurang sensitive.

Bass drum tidak terlalu berbeda dengan tom-tom, hanya bass drum mempunyai diameter yang lebih besar, 16", 18", 20", 22", 24" dan bahkan 26" atau lebih. Dan bass drum dipukul dengan menggunakan pedal dan ditaruh dibawah. Tetapi suara bass drum tidak seperti tom-tom yang bersuara "Dung..." tetapi cenderung bersuara "Dug..." (lebih mati suaranya). Kayu bass drum cenderung lebih tebal untuk menghasilkan suara yang lebih keras dan untuk ketahanan drum itu sendiri.

Snare drum adalah drum yang paling berbeda diantara lainnya (dari bentuk dan suaranya). Dan snare drum merupakan unsur utama dari drumset (yang paling sering dipukul). Drum ini biasanya berukuran 10" sampai 15", tetapi yang paling biasa digunakan adalah ukuran 14". Yang membuat perbedaan pada snare drum yaitu pada bagian bawah drum tersebut. Di bawahnya menggunakan kawat-kawat yang berbentuk spiral atau yang sebenarnya dinamakan Snare Wire /Strainer. Benda itulah yang membuat perbedaan pada snare drum. Jika anda memukul head atasnya maka snare wire dibawah segera merespon, dengan cara 'memukul' kembali head bawah dan menghasilkan suara yang tajam. Maka dari itu, sebenarnya 'nyawa' dari snare drum terletak pada snare wirenya. Jika snare wirenya dilepas maka suara yang dihasilkan hampir sama dengan tom-tom.

Cymbal, lagi-lagi merupakan 'nyawa' bagi drumset, karena hampir tidak mungkin bermain drum tanpa cymbal (ibaratnya seperti makan nasi tanpa nasi, nggak makan donk...). Cymbal terdiri atas 4 jenis mereka yaitu:

  1. Hihat cymbal:
    'Jantungnya' cymbal dan drum. Berguna untuk menjaga waktu/tempo. terdiri atas sepasang cymbal. berukuran 8" sampai 15". Ukuran standart 14"
  2. Ride cymbal:
    Sama fungsinya dengan hihat tetapi dengan bentuk dan suara yang berbeda. Hanya terdiri dari satu cymbal tetapi berukuran besar 18" sampai 22". ukuran standar 20"
  3. Crash cymbal:
    Berguna untuk memberi phrase/nada pada suatu lagu. Berukuran 13" sampai 22" tergantung dari selera pemain.
  4. Efek cymbal:
    Efek cymbal terdiri atas Splash, bell, china dan swiss. Berguna untuk memberi 'warna' khusus pada suatu lagu. Splash dan bell biasanya berukuran 6" sampai 12" dan untuk china dan swiss biasanya berukuran 16" sampai 22".

Hardware terdiri atas berbagai macam bentuk dan fungsi:

  1. Pedal:
    Berguna untuk memukul bass drum, juga tersedia double pedal, yaitu pedal yang menggunakan 2 pedal dan 2 pemukul atau beater untuk mendapatkan suara yang lebih pada bass drum.
  2. Hihat stand:
    Untuk menempatkan hihat cymbal yang terdiri atas 2 buah cymbal sehingga anda dapat membuka dan menutup kedua cymbal itu dengan kaki kiri anda.
  3. Cymbal stand:
    Untuk menempatkan segala macam jenis cymbal kecuali hihat.
  4. Snare stand:
    Untuk menempatkan Snare drum dan anda dapat merubah posisinya sesuka anda.
  5. Tom holder/tom stand:
    Berguna untuk memasang tom-tom.
Drumhead mempunyai ukuran, type, fungsi dan ketebalan yang berbeda. Drumhead terdiri atas 3 bagian; Pertama Batter head, yaitu drumhead yang dirancang khusus untuk dipukul. Kedua, Resonant hanya ditaruh pada bagian bawah tom-tom dan bagian depan bass drum. Head ini tidak untuk dipukul, head ini berguna untuk memberi 'hidup' pada tom-tom dan bass drum. Dan terakhir adalah snare side, khusus hanya untuk ditaruh dibagian bawah snare untuk mendapatkan suara snare wirenya. Snare side merupakan head yang paling tipis. Ingat, tidak untuk dipukul

10 Drum Terbaik Dunia

Yoshika Hayashi

Yoshiki Hayashi (Yoshiki Hayashi (lahir November 20, 1965) lahir di Tateyama, Chiba, Jepang. Dia mulai bermain piano pada usia 4. Ibunya seorang guru piano dan mengajarkan kepadanya sendiri. Ketika Yoshiki berusia sepuluh tahun ayahnya bunuh diri. Tragedi ini dan selanjutnya melemparkan trauma Yoshiki sepenuhnya ke dalam musik. Dia tumbuh rambut panjang dan mengambil memainkan drum untuk melepaskan kemarahan dan rasa sakit. Penggemar besar band Barat, khususnya KISS, sedangkan di sekolah menengah Yoshiki datang untuk meminta teman masa kecil Toshimitsu Deyama sebagai anggota band rock-nya X. Sejumlah anggota lain datang dan pergi, tetapi di tahun 1985, akhirnya muncul dengan jajaran Yoshiki pada drum dan piano, Toshi pada vokal, Hideto Matsumoto (julukan bersembunyi, selalu dalam huruf kecil) pada gitar, Tomoaki Ishizuka (Pata) pada gitar, dan Taiji Sawada pada bass.

Jimmy Sullivan "The Reverend" - Avenged Sevenfold
 
Jimmy Sullivan adalah drummer dari Avenged Sevenfold. Sullivan juga pernah menjadi vokal dan piano dalam dan Brian Haner Jr 's proyek sampingan, Pinkly Halus, pada tahun 2002. Ia juga digunakan sebagai back-up vokalis di Avenged Sevenfold. Selain melakukan najis vokal dengan vokalis M. Shadows dalam hidup versi lagu Bab Empat dan Eternal Rest, lagu Critical Acclaim fitur Sullivan pada vokal selama lagu paduan suara, baik menyanyi dan menjerit. Vokal nya juga tampil dalam lagu-lagu lain dari album eponymous Avenged Sevenfold, seperti "A Little Piece of Heaven", "Brompton Cocktail", "Gunslinger", "Lost", "Afterlife", dan "Almost Easy". " Jimmy juga memainkan berbagai instrumen selain drum, seperti gitar dan piano dan menggunakan kemampuan ini untuk menulis lagu seperti "A Little Piece of Heaven.


Craig Macintyre

Craig Macintyre dibesarkan di wilayah Boston, anak kedua dari imigran Skotlandia. Setelah SMA, Craig memutuskan untuk melupakan kuliah untuk mengejar karir di bidang musik. Hari ini, dia adalah seorang banyak dicari sesi hidup dan drummer. Craig bermain tajam dia mendapat anggukan dari Modern Drummer Magazine dan telah menjadi tulang punggung berirama seniman seperti itu seperti Josh Groban, Lucia Micarelli, Great Big Sea dengan The Kepala Suku, Sandy Lam, Johnny A, Toni Lynn Washington, Jess Klein, The Swinging steak dan Vertical Horizon untuk beberapa nama! Craig saat ini sedang tur dengan nyanyian multi-platinum sensasi, Josh Groban dan fitur pada Josh DVD, Live di Yunani.

Neil

Lahir 12 September 1952, di Hamilton, Ontario, Kanada. Neil mulai mengambil pelajaran drum pada usia 13 tahun dan pada akhir tahun 60-an / awal '70-an, menenggelamkan diri dalam suara menantang batu seperti drumer sebagai Status Keith Moon, ELP's Carl Palmer, Ya 'Bill Bruford, dan legendaris big-band drummer Buddy Rich. Setelah yang singkat tinggal di Inggris (di mana ia menemukan tulisan-tulisan Ayn Rand), cerdas kembali ke Kanada pada awal tahun 70-an dan menemukan bahwa up-dan-datang band Rush, yang baru saja dibungkus tur di belakang album debut mereka , sedang mencari drummer baru. Neil dianugrahi Tryout dan segera diberi anggukan untuk bergabung, sebagai trio (yang juga termasuk penyanyi / bassist Geddy Lee dan gitaris Alex Lifeson) berupaya untuk memperluas pada arah musik mereka, yang kemudian diperluas blues terdiri dari kemacetan Led Zeppelin.

Lars Ulrich - Metallica

Lars Ulrich (lahir 26 Desember 1963) adalah seorang Denmark drumer terkenal sebagai salah satu pendiri American heavy metal band Metallica. Ia lahir di Gentofte, denmark ke atas keluarga kelas menengah. [1] Sebuah tenis ajaib di masa mudanya, Ulrich pindah ke Los Angeles, California pada usia tujuh belas tahun untuk mengejar pelatihan, tetapi bukannya bermain tenis, ia berakhir sebagai drumer. Setelah penerbitan sebuah iklan di koran lokal Los Angeles disebut The pendaur ulang, ia bertemu James Hetfield dan membentuk Metallica.


Tico Torres - Bon Jovi

Tico "The Hitman" Torres adalah yang terbaik internasional dikenal sebagai drumer terkenal di ikon band rock, Bon Jovi Grup tersebut telah rekaman dan tur selama dua puluh ditambah tahun, dengan catatan penjualan jauh melebihi dari seratus juta dan masih terus berkembang. Sebelum bergabung dengan Bon Jovi di band awal tahun 1983, Tico keahlian musik adalah parlayed dalam karir padat dengan hidup dan studio drum dan pengalaman perkusi tampil dengan hebat seperti; Miles Davis, cher, Alice Cooper, Chuck Berry, leslie gore, Cyndi Lauper, pena benatrar, Stevie Nicks dan Franke dan KO.

Joey Jordison - Slipknot

Joey Jordison lahir pada 26 April 1975 di Des Moines, Iowa. Nama lengkapnya adalah Nathan Jonas Jordison. Joey memainkan drum bagi banyak band-band metal, tapi juga bermain gitar di waktu luang. Joey mulai bermain drum di band sekolah musik jazz ketika ia masih muda. Ini, dan berkumpul bersama sepupunya Steve Allan White, membantunya nada drumnya keterampilan pada usia dini. Setelah bertahun-tahun bekerja di sebuah pompa bensin dan bermain untuk sejumlah band-band metal, ia akhirnya mendarat manggung dengan band Slipknot sekarang dikenal sebagai. Walaupun band ini mengambil sedikit untuk mendapat perhatian, begitu mereka lakukan, Joey Jordison menjadi salah satu nilai puncak drumer of America.

John Bonham - Led Zepplin

John Bonham, drumer yang paling menakjubkan, berpengaruh, dan dikagumi sepanjang masa, telah mengilhami jutaan drumer melalui energi, kekuatan, dan kreativitasnya. Melalui serangkaian kenangan dan anekdot dari teman-teman dekat Bonham dan rekan-rekan sesama musisi-termasuk anggota Led Zeppelin: John Paul Jones, Robert Plant, dan Jimmy Page, plus para drumer seperti Carmine Appice, Bev Bevan, Cozy Powell, Ian Paice, dan Dave Mattacks-Chris Welch merajut kisah dramatis warga Midlands yang mengubah cara berpikir orang-orang tentang permainan drum ini, kisah yang diawali dari perjuangan awal Bonham di usia remaja sampai sukses yang luar biasa sebagai anggota band rock terbesar-dan terbising, hingga kematiannya yang tragis di usia 32 tahun. Semuanya mengungkap kecemerlangan teknik Bonzo yang meskipun secara radikal sangat keras, namun dilandasi oleh kepekaan musikal yang lembut. Nicholls jugs melengkapi kajiannya dengan paparan yang paling mendetail dan,akurat mengenai beragam drum kit dan peralatan perkusi Bonham.

Buddy Rich

Arguably drumer jazz terbesar sepanjang masa, yang legendaris Buddy Rich menunjukkan cintanya musik melalui dedikasi hidupnya untuk seni. Karirnya adalah karir yang membentang tujuh dekade, awal ketika Rich berusia 18 bulan dan berlanjut sampai kematiannya pada tahun 1987. Sangat berbakat, Rich bisa bermain dengan kecepatan dan kelincahan yang luar biasa walaupun kenyataan bahwa ia tidak pernah menerima pelajaran formal dan menolak untuk berlatih di luar penampilannya. Buddy Rich dikenang sebagai salah satu musisi terbesar sejarah. " Menurut legenda jazz Gene Krupa, Rich "drumer terbesar yang pernah dibuat napas."

Travis Barker - Blink 182

Travis London Barker lahir pada tanggal 14 November di Fontana, California. Travis mulai belajar drum dan mengambil pelajaran pada usia empat tahun. Ia belajar dengan guru musik jazz dan terpapar berbagai gaya musik. Sementara di SMA, Travis bermain dalam ansambel jazz dan marching band. Gaining experience performing at competitions and festivals. Mendapatkan pengalaman tampil di kompetisi dan festival. Tahun seniornya, Travis melewatkan korps drum audisi untuk tur dengan sebuah band rock. Travis ibu meninggal ketika ia masih kecil, dan tato yang pertama adalah sebuah penghormatan kepada dia.

Pengganti Drum Avenged Sevenfold

Jika anda seorang Sevenfoldism – penggemar band Avenged Sevenfold alias A7X, maka inilah info yang anda tunggu. Setelah setahun lebih tanpa drummer tetap, sejak meninggalnya The Rev pada Desember 2009 lalu, kini A7X mempunyai drummer resmi pengganti The Rev.
Drummer baru band cadas asal California tersebut adalah Arin Ilejay. Dia pernah menjadi drummer band Confide. Selain dummer tetap A7X, status Arin sekaligus sebagai anggota termuda band yang terkenal dengan lagu-lagu dianyatanya; Afterlife, Dear God, a Little Peace of Heaven.
Sejak ditinggalkan The Rev, posisi penggebuk drum A7X sempat digantikan mantan drummer Dream Theater, Mike Portnoy. Namun Mike menolak untuk jadi drummer tetap A7X dan berhenti sebagai pemain tambahan pada Desember 2010 lalu. Meski begitu Mike sempat mengisi semua suara drum di album terbaru A7X, bertitle ‘Nightmare‘.
Sempat tersiar isu juga bahwa A7X akan menggunakan jasa Cobus Potgieter, drummer solo asal Afrika Selatan yang sempat menghebohkan karena aksi-aksinya di youtube. Permainannya dipengaruhi oleh gaya musik drummer hebat seperti Mike Portnoy, Carter Beauford, Tony Royster Jr, Travis Barker, dan Thomas Lang.
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More